Jumat, 22 Maret 2013

Mengatasi masalah Disk boot failure, Insert system disk and press enter

Kemarin saya dan teman saya bertugas memperbaiki komputer, sebetulnya hal ini tidak biasa saya lakukan, tugas yg akan saya kerjakan adalah komputer yang dibawakan ke saya untuk diperbaiki semuanya mengalami gejala yang sama yaitu tidak bisa Booting dengan pesan Disk Boot Failure, Insert System Disk and Press Enter.
athlon_2400_build_boot_1Jika coba anda amati dengan baik, masalah yang sering muncul pada software ternyata ada 3 kelompok besar.
  1. Proses POST (Power on Self Test) tidak jalan sempurna, sehingga tidak bisa masuk ke proses operating system.
  2. Proses no 1 diatas baik tetapi boot operating system tidak sempurna sehingga kita tidak bisa sampai ke desktop.
  3. Proses 1 dan 2 sempurna hingga ke desktop, tetapi ada sebagian program berjalan tidak sempurna atau tidak bisa jalan sama sekali.
Boot System
Boot system adalah suatu fasilitas yang dibuat pada saat instalasi partisi harddisk dan digunakan untuk proses loading pertama kali pada suatu sistem operasi, misalnya Windows. Boot system disimpan di cluster pertama atau sering disebut master boot record. Kita bisa membuat boot system selain pada harddisk dengan menggunakan sebuah disket 3½ inci HD. Kita juga bisa membuat disk boot menggunakan CD dengan menggunakan software  Namun, kita tetap membutuhkan disket start up untuk memasukkan sistemnya ke CD.
Proses POST (Power On Self Test)
  1. Ketika tombol power pada komputer (CPU) ditekan maka proses POST segera dimulai.
  2. Jika semua level tegangan sudah dalam kondisi yang semestinya, power suplai mengirim sinyal power good. Waktu normal yang dibutuhkan dari power on sampai muncul poivergooc/antara 0,1-0,5 detik.
  3. Sebuah chip timer yang menerima sinyal power good akan mengirimkan sinyal reset kepada mikroprosesor (CPU).
  4. CPU akan menjalankan program BIOS yang tersimpan di dalam ROM. BIOS akan melakukan pemeriksaan kondisi memori dan semua peralatan yang dihubungkan ke komputer. BIOS juga akan memeriksa drive A.
  5. Jika di dalamnya terdapat disket yang berisi DOS, BIOS akan menjalankan program DOS tersebut.
  6. Program yang bertugas membaca program DOS dari disket dan menyimpannya ke dalam RAM adalah BOOTSTRAP LOADER. Istilah BOOTSTRAP LOADER diambil dari ungkapan to pull one self up the bootstrap. Program ini biasanya disimpan di dalam ROM. Program ini akan mendapatkan kontrol begitu komputer dinyalakan. Program akan mengambil sistem operasi dari disk ke memori hingga bank switch ROM-nya sampai off lagi. Dengan demikian. kontrol dari sistem akan dialihkan ke sistem operasi.
  7. Jika komputer sudah berjalan, program BOOTSTRAP LOADER ini dapat diaktifkan kembali dengan menekan reset. Jika tidak terdapat disket di dalam drive A. Komputer akan beralih memeriksa harddisk yang terpasang di komputer. DOS akan dibaca dari harddisk.
  8. Jika pada drive A tidak terdapat disket dan tidak ada harddisk yang terpasang, BIOS akan menampilkan pesan Insert Disk Operating System. Komputer akan mengidentifikasi sistem I/O dengan mengaktifkan BOOTSTRAP LOADER. Jika status I/O dalam keadan normal, proses akan dilanjutkan dengan melacak modul transiet yaitu file IO.SYS, MSDOS.SYS dan COMMAND.COM.
  9. Jika identifikasi ini berjalan normal, modul transiet akan menempati area di internal memori (RAM). File IO.SYS dan MSDOS.SYS sifatnya hidden (tidak terlihat pada direktori disket). IO.SYS, MSDOS.SYS dan COMMAND.COM bisa disebut sebagai file boot. Jika salah satu file ini tidak ada, komputer tidak bisa dioperasikan.
  10. Jika tidak ditemukan file IO.SYS dan MSDOS.SYS, pesan yang akan ditampilkan di layar adalah Non-System Disk or Disk Error, Replace and Strike Any Key when Ready. Bisa juga muncul pesan Disk Boot Failure, Insert System Disk and Press Enter.
  11. Jika proses no 10 di atas berjalan normal maka komputer akan segara memasuki jendela selamat datang dari Operating System.
Terkadang terdapat kesalahan kecil membuat kita bingung dan putus asa, ada beberapa solusi jika menemukan keadaan seperti ini:
1. Periksa kabel HDD kemungkinan ada yang kendor atau lepas jika perlu copot dan pasang kembali.
2. Periksa tegangan Power supply.
3. Masuk ke BIOS dan periksa apakah HDD nya terdetek? jika iya maka kemungkinan terjadi Bad sector.
4. Jika semua yang disebut di atas sudah ok namun problem anda belum juga solved ada kemungkinan anda install ulang OS. Dari 4 komputer yang saya tangani hampir bersamaan terdapat satu komputer yang masuk kategori ini dan lebih parah dari ini HDD ini selalu gagal ketika di Format dan gagal juga di install ulang OS nya. Dan jika anda menghadapi problem seperti ini jangan putus asa tapi lepas HDD dan pasang di komputer lain.
5. Format HDD ini dari komputer lain dengan menggunakan software Low Level Format waktu yang anda butuhkan untuk menggunakan software ini memang relative lama tergantung kapasitas HDD anda. biasanya antara 3 sampai 6 jam.
6. Jika sudah pasang kembali HDD anda dan install.
NB: - periksa kabel ATA komputer anda
     - jumper kabel yg menyambung ke harddisk 
       seperti anda clone
Categories:

4 komentar:

  1. Makasih banyak bro
    Sangat membantu

    BalasHapus
  2. Sama-sama masbro, thanks for visite
    mari belajar bersama (y)

    BalasHapus
  3. Gan..
    Kenapa ketika pertama kali saya mau booting komputer muncul pesan "Disk boot Failure, Insert system disk and press enter".. Lalu saya matikan dan cabut kabel powernya dan pasang kabel powernya kembali dapat berjalan normal.. Dan hal ini terjadi berulang-ulang ketika saya mau booting pertama kali.. Gimana cara ngatasinnya gan?

    BalasHapus
  4. terimakasih banyak mas, artikelnya sangat membantu :)) lanjutkan (Y)

    BalasHapus

Terimakasih atas kunjungan anda semua, semoga artikel yang anda baca bermanfaat dan juga jangan lupa untuk di sharing.
Harap jangan gunakan kata kata kasar, dan berkomentarlah dengan bijak.

terimakasih
assalamualaikum wr wb

Hosting Gratis
close